Kamis, 11 Agustus 2011

Proses Rekristalisasi


Pengertian Kristal 
Bahan padat dengan susunan atom atau molekul yang teratur (kisi kristal). Adapun
faktor-faktor yang mempengaruhi faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan
pembentukan kristal antara lain adalah:
1. Derajat lewat jenuh
2. Jumlah inti yang ada atau luas permukaan total dari kristal yang ada.
3. Viskositas larutan
4. Jenis dan banyaknya pengotor
5. Pergerakan antara larutan dan kristal


Pengertian Kristalisasi
pemisahan bahan padat berbentuk kristal dari suatu larutan atau suatu lelehan. 

Disamping untuk pemisahan bahan padat dari larutan, kristalisasi juga sering 
digunakan untuk memurnikan bahan padat yang sudah bebbentuk kristal. 
Proses pemurnian ini disebut kristalisasi ulang atau rekristalisasi 
(Willbraham, 1992)

Rekristalisasi adalah pemisahan bahan padat berbentuk kristalin. Seringkali 

senyawa yang diperoleh dari hasil suatu sintesis kimia memiliki kemurnian 
yang tidak terlalu tinggi. Untuk memurnikan senyawa tersebut perlu dilakukan
 rekristalisasi.



Untuk merekristalisasi suatu senyawa kita harus memilih pelarut yang cocok 
dengan senyawa tersebut. Setelah senyawa tersebut dilarutkan kedalam 
pelarut yang sesuai kemudian dipanaskan (direfluks) sampai semua 
senyawanya larut sempurna. Apabila pada temperatur kamar, senyawa
 tersebut telah larut sempurna di dalam pelarut, maka tidak perlu lagi 
dilakukan pemanasan. Pemanasan hanya dilakukan apabila senyawa 
tersebut belum atau tidak larut sempurna pada keadaan suhu kamar. 
Salah satu faktor penentu keberhasilan proses kristalisasi dan 
rekristalisasi adalah pemilihan zat pelarut.




Pelarut yang digunakan dalam proses kristalisasi dan rekristalisasi sebaiknya memenuhi persyaratan sebagai berikut:
1. Memiliki gradient temperatur yang besar dalam sifat kelarutannya.
2. Titik didih pelarut harus dibawah titik lebur senyawa yang akan dikristalkan.
3. Titik didih pelarut yang rendah sangat menguntungkan saat pengeringan.
4. Bersifat inert (tidak bereaksi) terhadap senyawa yang akan dikristalkan atau 
direkristalisasi.


Apabila zat atau senyawa yang akan kita kristalisasi atau rekristalisasi tidak dikenal secara pasti, maka kita setidaknya harus mengenal komponen penting dari senyawa tersebut. Jika senyawa tersebut adalah senyawa organik, maka yang kita ketahui sebaiknya adalah gugus fungsional senyawa tersebut. Dengan kata lain, kita minimal harus mengetahui polaritas senyawa yang akan kita kristalisasi atau rekristalisasi.

0 komentar:

 
Design by FreeWordpress Themes | Bloggerized by Lashanta - Premium Blogger Themes | Ilo Kimia Wk, SMA TN 35